Menu

Mode Gelap
 

Lampung · 24 Jul 2023 06:00 WIB ·

Proyek Gedung Balai Nikah dan Manasik Haji Sukoharjo Pringsewu, Pematank: Kami tidak Main Main, Pasti Lapor


 Ketua umum Pematank Suadi Romli. (Ist) Perbesar

Ketua umum Pematank Suadi Romli. (Ist)

Pringsewu, Prioritastv.com – Ketua umum (Ketum) Pergerakan Masyarakat Analisis Kebijakan (DPP Pematank) Suardi Romli menegaskan dirinya tidak main-main dan pasti akan melapor ke aparat penegak hukum (APH), bilamana didapati ketidaksesuaian pada proyek pembangunan gedung balai nikah dan manasik haji kantor urusan agama kecamatan Sukoharjo Kabupaten Pringsewu yang berlokasi di Pekon Siliwangi. Bahkan Pematank siap melakukan orasi bilamana itu diperlukan.

“Berita dibeberapa media itu dapat dijadikan landasan untuk kita menindaklanjutinya, “ungkap Romli, Minggu (23/7/23).

Sambungnya, ” Sekali lagi Kami pastikan bilamana terdapat pekerjaan tidak sesuai dengan aturan yang ada maka kami akan membawa persoalan ini hingga keranah hukum yaitu kejaksaan tinggi (Kejati) Lampung. Kami juga tidak sungkan sungkan untuk melakukan orasi ketika itu memang perlu kami lakukan, “pungkasnya.

Berita sebelumnya, pembangunan Balai Nikah Dan Manasik Haji kantor urusan agama (KUA) kecamatan Sukoharjo, yang berlokasi di Pekon Siliwangi kabupaten Pringsewu, Lampung yang kini hampir rampung dikerjakan diduga ada praktik mark’up. Batu bata dipasang pada pondasi teras rabat. Dan juga matrial rangkabaja merek SUNPLUS G75-075 bukan merek SNI, Minggu (25/06/2023).

Dilokasi terpampang papan informasi kegiatan tertulis nilai kontrak Rp.964.571.658, yang dilaksanakan oleh CV. Kharisma Mandiri. selain itu pondasi teras depan dan rabat mengunakan pasanagan batu bata bukan batu belah, dan terdpat sisa potongan rangka baja yang digunakan bertuliskan SUNPLUS G75-075 bukan tulisan SNI.

Salah seorang pekerja ditempat itu bernama Didik warga Pekon Bumiratu Pagelaran mengungkapkan bahwa untuk pondasi teras tidak tertera dalam gambar.

“Saya ikut dari awal pembangunan, untuk pondasi teras nya memang tidak ada dalam gambar, yang ada hanya seketan (pondasi biasa). Ukuran bagunan P.20 meter dan L.10 meter, cuma sudah ditambah, karena darisananya minta ditambah ukurannya, “kata Didik.

Serupa disampai oleh Junaidi rekan Didik bekerja ditempat itu. Junaidi mengatakan untuk pemasangan pondasi rabat dan pondasi teras memakai bata, bukan batu belah.

“Saya hanya ikut ngecat, pondasi rabat dan pondasi pakai batu bata biasa bukan batu belah,” ungkapnya.

Dilain pihak, Eeng yang selaku tokoh masyarakat setempat berharap agar gedung manasik haji kantor urusan agama di pekon nya supaya dikerjakan dengan maksimal.

“Bersukur, karna Pekon Siliwangi ini menjadi induknya, dari beberapa pekon se kecanatan Sukoharjo, jadi dapat dikerjakan dengan sesuai aturan yang ditentukan, baik itu materialnya seperti rangka banja ringannya, semua harus bagus sesuai standar,” harapnya.

Sementara hingga berita ini ditayangkan, pihak pelaksana pekerjaan yaitu Cv.Kharisma Mandiri belum dapat dikonfirmasi lantaran tidak berada dilokasi pekerjaan. ( * )

Artikel ini telah dibaca 46 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Terbukti Korupsi ADD, Kepala Pekon Sukamernah Tanggamus Divonis 4 Tahun 3 Bulan

25 July 2024 - 19:08 WIB

Hadiri Sidang Pemerasan Ketiga di PN Kota Agung, DPC Apdesi Tanggamus Beri Dukungan Anggotanya

25 July 2024 - 17:40 WIB

Semua Peratin di Lampung Barat Belum Sampaikan LHKPN ke KPK

25 July 2024 - 17:15 WIB

Kapolres Tulang Bawang Berikan Reward Kepada 21 Personel Berprestasi, Berikut Daftar Namanya

25 July 2024 - 14:50 WIB

Kedapatan Bawa Sabu, Oknum Kepala Desa di Pesisir Barat Lampung Ditangkap Polisi

25 July 2024 - 10:55 WIB

Hadapi El Nino, PJ Bupati Lampung Barat Ajak Petani Tingkatkan Produktivitas Padi

24 July 2024 - 21:27 WIB

Trending di Lampung