Menu

Mode Gelap
 

Lampung · 2 Jun 2023 15:08 WIB ·

Ini Pernyataan Mentan dan Mendag Terkait Penanaman Kedelai di Kecamatan Bulok Tanggamus


 Kolase Foto : Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan, Ketua Komisi IV DPR RI Sudin dan Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo saat Kedua Menteri Tersebut Memberikan Keterangan Pers Usai Penanaman Kedelai di Umbul Solo, Banjarmasin, Bulok, Tanggamus, Lampung, Jumat 2 Juni 2023. (Herdi/Media Prioritas). Perbesar

Kolase Foto : Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan, Ketua Komisi IV DPR RI Sudin dan Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo saat Kedua Menteri Tersebut Memberikan Keterangan Pers Usai Penanaman Kedelai di Umbul Solo, Banjarmasin, Bulok, Tanggamus, Lampung, Jumat 2 Juni 2023. (Herdi/Media Prioritas).

Prioritastv.com, Tanggamus – Menteri Pertanian Republik Indonesia, Syahrul Yasin Limpo menyebut bahwa kedelai merupakan bahan pokok tahu, tempe hingga kecap yang selama ini dibutuhkan masyarakat dalam kehidupan sehari-hari.

Untuk itu, pihaknya bersama Mendag secara bertahap menggairahkan kembali penanaman kedelai sehingga masyarakat tidak terus menerus ketergantungan kedelai impor yang memang harganya lebih murah.

“Kita menyikapi masalah kedelai, kedelai ini makanan Indonesia, kita semua butuh, kita makan tahu tempe bahkan kecap, dan selama ini kita sangat tergantung karena perintah IMF dulu, impor semua dari luar negeri khususnya dari Amerika,” kata Syahrul Yasin usai penanaman kedelai di lahan pertanian Umbul Solo, Pekon Banjarmasin, Bulok, Tanggamus, Lampung, Jumat 2 Juni 2023.

Sambungnya, hal itu juga bagian dari tekad Gubernur Lampung secara bertahap bersama Mendag untuk menggairahkan kembali masalah kedelai.

“Kami mendorong para petani untuk mengembangkan komoditas kedelai dalam negeri dan meningkatkan produksi sehingga kebutuhan kedelai dalam negeri bisa terpenuhi dan mengurangi impor,” ujarnya.

Menteri Pertanian juga mendorong agar petani mengembangkan komoditas kedelai yang terintegrasi dari hulu sampai hilir untuk dapat meningkatkan nilai tambah usaha tani.

“Rakyat lebih senang tanam jagung kalau tanam jagung per hektar kurang lebih 5 sampai ton per hektar. Kita lebih memilih jagung seperti itulah alasannya. Kami sudah sepakat dengan mendag mendorong dengan ketua komisi 4, gubernur di Lampung harus menjadi sebagian dari sienergitas,” tandasnya.

Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan menekankan pentingnya kolaborasi yang baik antara pemerintah daerah dan pemerintah pusat serta seluruh stakeholder lainnya, khususnya dalam pengembangan dan peningkatan produksi kedelai mengingat rajinya masyarakat dalam bertani.

“Rakyat kita ini rajin rajin, coba lihat tuh kerjanya rajin semua jadi nanam,  dua saaja kuncinya satu bibitnya bagus sehingga akhirnya banyak kedua rakyat yang suruh mikir kalau sudah panen dibeli harganya bagus dan untung sudah pasti jalan,” kata Zulkifli Hasan.

Selain itu, Mendag juga mendorong agar pemerintah menunjukkan keberpihakan pada rakyat degan harga yang sesuai, khususnya para petani guna mewujudkan swasembada pangan.

“Bagus panen dibeli paling murah Rp15 ribu baru bisa jalan kalau cuma Rp10 ribu, petaninya rugi. Sebab kalau rugi mana ada orang mau tanam, makanya kita sama-sama kerja sama sehingga nanti bibitnya bagus, harganya juga bagus,” tegasnya. (Herdi)

Artikel ini telah dibaca 139 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Istri Kerja Cari Uang, Ayah Bejat di Lampung Tengah 7 Kali Gagahi Putri Kandung

24 February 2024 - 17:42 WIB

Suara Tertinggi, Nuzul Irsan PKB Terpilih Kembali sebagai Anggota DPRD Kabupaten Tanggamus

24 February 2024 - 17:02 WIB

Pelaku Penipuan ke Petani Singkong Serahkan Diri ke Polres Lampung Utara

24 February 2024 - 16:50 WIB

Polisi Tangkap Tiga Pengeroyok Wartawan Online di Tulang Bawang

24 February 2024 - 14:07 WIB

Satu Tewas dan Tiga Luka Kecelakaan Tragis Depan RS Mitra Husada Pringsewu

24 February 2024 - 13:14 WIB

Dicari Pria Terekam CCTV Pengambil HP di Warung Dekat Pom Bensin Kota Agung

24 February 2024 - 12:05 WIB

Trending di Lampung